Connect with us

Kab. HSU

Tersisa 7 Pengrajin, Kain Tenun Sari Gading Terancam Punah

Diterbitkan

pada

Pengrajin kain tenun Sari Gading yang kian langka keberadaannya. Foto : dew

AMUNTAI, Komunitas Smart Solution (KSS) Kabupaten Hulu Sungai Utara (HSU) berupaya untuk melestarikan dan meningkatkan produksi kain tenun tradisional khas Banjar. Pasalnya, kain tenun Sai Gading di Kabupaten HSU memudar digerus zaman.

Salah satu upaya pelestarian dengan menggelar workshop di Desa Sungai Tabukan -satu-satunya daerah pengrajin kain tenun Sari Gading-, Rabu (4/12), bersama sejumlah pengrajin dan warga.

Dari 15.009 jiwa penduduk di Kecamatan Sungai Tabukan, Kabupaten HSU kini hanya tersisa 7 pengrajin kain tenun Sari Gading. Itu pun telah lanjut usia, dimana keahliannya diwariskan secara turun temurun.

Selain itu banyaknya masyarakat yang tidak tahu keberadaan kain tenun Sari Gading, lantaran penggunaannya yang diyakini hanya terbatas untuk pengobatan dan kalangan tertentu.

Ketua Komunitas Smart Solution Ahmad Ismail mengatakan, kegiatan ini merupakan tindak lanjut dari Focus Group Discussion (FGD) yang menggali permasalahan pengrajin kain tenun Sari Gading di HSU.

Ia menambahkan, kegiatan ini dilaksanakan sehubungan dengan pelaksanaan kegiatan riset sebagai upaya pelaksanaan program BAKTI-Dayamaya oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika melalui Komunitas Smart Solution di Kabupaten Hulu Sungai Utara.

“Kita ketahui bersama di tengah gerusan zaman, selama ini para pengrajin kain tenun tradisional khas Kalimantan Selatan kian langka, khususnya pengrajin tenun Sari Gading di Kabupaten Hulu Sungai Utara yang hanya ada di Kecamatan Sungai Tabukan mengalami kejadian serupa,” bebernya.

Adapun kegiatan yang dilaksanakan komunitas Smart Solution mulai dari riset untuk menggali potensi daerah, lewat Focus Group Discussion (FGD) bersama instansi terkait, hingga workshop dengan mendatangkan narasumber tenun dari Kabupaten Tanah Bumbu. Padahal, pekerjaan menenun di daerah Kalimantan Selatan sudah ada sejak berdirinya Kerajaan Negara Dipa di Amuntai yang merupakan awal mula terbentuknya Kabupaten HSU.

Tenun tradisional di daerah Banjar (Kalimantan Selatan) mencapai

puncak perkembangannya pada abad ke-19 M, yaitu ketika daerah ini mengirim/menjual benang lawai ke daerah Pulau Jawa. Kemudian pada permulaan abad ke 20, keadaan kain

tenun di Kalimantan Selatan khususnya dan Indonesia pada umumnya mengalami
kemunduran karena terdesak oleh kain tenun dari negeri Belanda yang produksinya sudah menggunakan mesin untuk alat menenun dan mempersiapkan bahan tenunnya.

Salah satu pengrajin kain tenun Sari Gading yang masih bertahan Nor Syaidah mengatakan, saat ini kain tenun Sari Gading hanya digunakan sebatas pengobatan untuk orang yang mempercainya, seperti sakit kepala, sakit pinggang, gatal-gatal, dan sebagainya. (dew)

Reporter : Dew
Editor : Bie

 

Bagikan berita ini!
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
-->