Connect with us

HEADLINE

Kalsel Peringkat 6 Terbawah, Ini Lima Daerah dengan Perkawinan Anak Tertinggi

Diterbitkan

pada

Ilustrasi pernikahan. Foto: tien dung from Pexels
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

KANALKALIMANTAN.COM, BANJARBARU – Langkah pencegahan, Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DPPPA) Kalimantan Selatan mengevaluasi angka perkawinan anak di Banua.

“Menurut data dari BPS, untuk tahun 2020 Kalsel berada di urutan 6 terbawah se-Indonesia dengan persentase dengan jumlah 16,24 persen,” ujar Pj Gubernur Kalsel, Safrizal ZA, Selasa (25/5/2021) dikutip dari Media Center Pemprov Kalsel.

Berdasarkan urutan, kabupaten/kota dengan angka perkawinan anak tertinggi di tahun 2020 yaitu Kabupaten Banjar 221 kasus, Kabupaten Tanah Bumbu 199 kasus, Kabupaten Tanah Laut 174 kasus, Kota Banjarmasin 167, dan Kabupaten Hulu Sungai Utara 166 kasus.

Baca juga: Upaya Menghidupkan Kembali Kampung Arguci di Martapura



Menurut Safrizal, perkawinan anak di Kalsel disebabkan oleh nilai budaya, regulasi, ekonomi dan kemiskinan, ketidaksetaraan gender, dan globalisasi (perilaku remaja).

Oleh karena itu, Safrizal meminta kepada instansi terkait untuk memberikan edukasi kepada masyarakat melalui media sosial, radio, televisi, maupun pembinaan door to door.

“Untuk evaluasi di 2021, kita berhasil mencegah setinggi mungkin agar dapat menurunkan lima level angka pernikahan dini Kalsel,” kata Safrizal.

Baca juga: Tertutup Awan Mendung, Gerhana Bulan Total Tak Bisa Dilihat Penuh di Kalsel

Safrizal pun menekankan pentingnya kolaborasi sampai ke level paling bawah untuk melakukan pencegahan dengan melibatkan stakeholder.

“Melalui upaya ini diharapkan dapat membuahkan hasil dengan penurunan angka perkawinan anak secara signifikan,” kata Safrizal. (kanalkalimantan.com/mckalsel/scw)

Editor : kk


  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
iklan

Disarankan Untuk Anda

Paling Banyak Dibaca

-->