Connect with us

Kanal

Duh, Bayi Mungil Dibuang Orangtuanya di Samping Ponpes Al Mursyidul Amin

Diterbitkan

pada

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

MARTAPURA, Sungguh tega. Seorang bayi mungil dibuang orang tuanya dengan diletakkan dalam ember plastik bertutup rok warna biru yang masih ada bercak darah di samping asrama puti Ponpes Al Mursyidul Amin, Gambut Desa Makmur Kecamatan Tatah Makmur, Senin (24/9).

Bayi mungil tersebut pertama kali ditemukan oleh Nida Norfitriani dan Siti Aminah, santriwati yang sedang membersihkan rumput di samping pondok asrama putri. Ketika itu, mereka mendengar tangisan bayi yang berasal dari tumpukan kursi kayu bekas.

Kejadian ini pun lantas disampaikan kepada dua rekannya yang lain, kemudian mereka mendatangi suara tangisan bayi ke arah tumpukan kursi. Di tempat tersebut, Nida dan Siti serta dua saksi lain, melihat ember plastik berwarna abu-abu yang berisikan 1  buah rok panjang warna biru yang ada bercak darahnya.

Mereka pun selanjutnya membawa ember berisi bayi tersebut ke kantor pengawas asrama Putri. Kemudian para saksi melaporkan kepada H Tantowi Jauhari selaku pengawas asrama putri. Selanjutnya ketika saksi membuka kain rok panjang warna biru yang berada dalam ember ternyata ternyata berisikan seorang bayi laki-laki yang tali pusatnya masih melekat ditubuhnya dan ditubuhnya ada lemak dan bercakkan darah.



“Kita terkejut ketika membuka kain tersebut berisi bayi yang baru lahir. Selanjutnya bayi tersebut kita bawa ke Puskesmas Desa Makmur untuk diperiksa kesehatannya,” ujar H Tantowi.

Di Puskesmas, bayi mungil tersebut selanjutnya diberikan berawatan oleh Hijratun Nisa selaku Bidan Desa. Setelah itu, bayi malang tersebut dibawa ke Polsek Gambut dan untuk sementara bayi dirawat oleh anggota Bhayangkari Polsek Gambut, Emil Fahrurrazi. Saat ini kondisi bayi tersebut dalam keadaan sehat walafiat.

Di sisi lain, pihak Ponpes memastikan bayi tersebut tidak berasal dari pesantren. Hal tersebut ditegaskan perwakilan Ponpes Al Mursyidul, Bahril. “Karena baik sebelum dan sesudah, santri di Ponpes telah kami cek, lengkap semua. Jadi bisa dipastikan bahwa bayi tersebut datang dari luar,” tegasnya.

Lebih lanjut, Bahril juga mengaku sangat menyesalkan terhadap siapapun orangtua bayi yang telah menelantarkan hasil darah dagingnya tersebut. “Untuk bayi tadi sempat dibawa ke puskesmas. Kemudian dibawa lagi ke ponpes sebelum akhirnya dibawa pihak kepolisian untuk dirujuk ke RS Bhayangkara,” terang Bahril.(rendy)

Reporter: Rendy
Editor: Chell


  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Kanal

2 Kecamatan di Batola Mulai Tergenangi Banjir

Diterbitkan

pada

Diunggah oleh

Foto : ist
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

KANALKALIMANTAN.COM, MARABAHAN – Sebanyak dua Kecamatan di Kabupaten Barito Kuala mulai dapat kiriman banjir dari Kabupaten Banjar. Tidak hanya merendam sebagian jalan, banjir dengan ketinggian yang berpariasi juga hampir merendam puluhan rumah di Kecamatan Mandastana.

“Banjar sudah menjalar di dua Kecamatan seperti Mandastana dan Kecamatan Jejangkit, tingginya curah hujan yang turun di Batola ditambah kiriman air dari Kab. Banjar menjadi penyebabnya,”kata Sumarno Kepala BPBD Batola.

Sementara itu BPBD Batola mencatat banjir di Batola ini sudah ada yang setinggi mata kaki orang dewasa, kendati demikian banjir sendiri dipredikis akan semakin meningkat dalam beberapa pekan kedepan.

“Puncak hujan terjadi pada rabu malam kemarin, namun demikian warga masih bertahan dirumah sembari berharap bajir segera surut,”katanya.



BPBD Batola juga sudah mendirikan posko pengungsian yang berlokasi di tikungan S Kecamatan Mandastana, yang mana di Posko ini, sudah mulai menerima berbagai kebutuhan bantuan yang dikirimkan oleh para relawan.(kanalkalimantan.com/rdy)

 

Reporter : rdy
Editor : rdy

 

 


  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Lanjutkan membaca

Kanal

Bupati Batola Raih Anugerah Dwija Praja Nugraha

Diterbitkan

pada

Diunggah oleh

foto : ist
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

KANALKALIMANTAN.COM,MARABAHAN – Peringatan Hari Ulang Tahun ke-75 PGRI dan Hari Guru Nasional (HGN) tahun 2020 memberi makna tersendiri bagi Bupati Barito Kuala (Batola) Hj Noormiliyani AS. Pasalnya di puncak peringatan yang digelar secara virtual, Sabtu (28/11/2020), ia mendapatkan anugerah Dwija Praja Nugraha.

Penghargaan diberikan kepada kepala daerah wanita satu-satunya di Kalsel ini karena dinilai memiliki perhatian dan komitmen sangat tinggi terhadap pembangunan pendidikan, profesionalitas dan kesejahteraan guru serta PGRI.

Anugerah diberikan berdasarkan hasil penilaian dan verifikasi yang dilakukan Pengurus Besar PGRI dan berdasarkan usulan dari Pengurus PGRI Provinsi Kalimantan Selatan (Kalsel) serta Kabupaten Barito Kuala.

“Saya mengucapkan terima kasih dan apresiasi atas penghargaan yang diberikan terutama bagi PGRI Batola dan Provinsi yang telah mengusulkan sehingga tahun 2020 ini kita juga mendapatkan kesempatan,” ucapnya usai mengikuti upacara secara virtual di ruang Monitoring Center Setara Network, Diskominfo Batola.
Noormiliyani mengharapkan, anugerah yang diraih di samping semakin membawa kebaikan terhadap dunia pendidikan serta lebih memotivasi para pengajar dalam meningkatkan kualitas pembelajaran.



“Penghargaan ini bukan hanya untuk saya pribadi tapi juga buat guru-guru pengajar terutama yang berada di daerah terpencil,” paparnya sembari mengharapkan kesadaran para pengajar bahwa guru merupakan pahlawan tanpa tanda jasa.

Kepala Dinas Pendidikan (Kadisdik) Batola, Sumarji menyatakan, terlepas adanya usulan PGRI Batola dan Provinsi Kalsel, penghargaan yang diberikan kepada Bupati Hj Noormiliyani AS sangat layak karena memiliki kepedulian terhadap kompentensi dan kesejahteraan guru.
Karena itu, sebutnya, selaku masyarakat Barito Kuala sudah sepatutnya bersyukur dan berterima kasih atas anugerah Dwija Praja Nugraha yang satu-satunya diterima kepala daerah di Kalsel.

Ketua PGRI Batola Rusmin menerangkan, anugerah Dwipa Praja Nugraha diberikan kepada kepala daerah tidak terlepas dari berbagai ketentuan indikator seperti tingginya komitmen dan perhatian yang diberikan terhadap kemajuan dunia pendidikan.
Bentuk perhatian tersebut seperti memberikan semacam layanan, bantuan, serta kebutuhan anggaran yang cukup banyak. Di samping juga peduli terhadap kesejahteraan guru terutama yang non PNS, termasuk fasilitas yang diperlukan.

“Terkait fasilitas ini di Batola kita ada mendapatkan hibah gedung, tanah PGRI, rencana diberikannya mobil operasional PGRI, dan lain-lain,” katanya.
Menyangkut anugerah yang diberikan kepala Bupati Batola, Ketua PGRI Batola itu menerangkan, awalnya PB PGRI Provinsi menawarkan ke setiap daerah setelah itu dilakukan seleksi dan penyaringan untuk diambil yang paling memenuhi standar ketentuan sehingga terpilihlah Kabupaten Batola.

Mengingat, lanjut, setiap provinsi hanya diperbolehnya menyampaikan usulan ke PB PGRI Pusat hanya 1 daerah perwakilan. Sedangkan bagi Provinsi Kalsel diwakili Batola.(kanalkalimantan.com/rdy)


  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Lanjutkan membaca

Paling Banyak Dibaca

-->