Driver Online Kalsel Minta Dilindungi, Diakui Masih Ada Intimidasi ? - Kanal Kalimantan
Connect with us

HEADLINE

Driver Online Kalsel Minta Dilindungi, Diakui Masih Ada Intimidasi ?

Diterbitkan

pada

Forum Driver Online Kalimantan Selatan turun ke jalan menyampaikan aspirasi, Selasa (6/11/2018), di depan DPRD Provinsi Kalsel. Foto : mario

BANJARMASIN, Forum Driver Online Kalimantan Selatan turun ke jalan menyampaikan aspirasi, Selasa (6/11/2018), di depan DPRD Provinsi Kalsel. Ada enam tuntutan yang disampaikan komunitas sopir mobil daring Kalsel, diantaranya mereka mengutuk keras segala tindakan premanisme dan intimidasi yang berakibat terjadinya tindakan persekusi, penganiayaan, dan pengerusakan kepada driver online.

Forum Driver Online Kalsel berharap otoritas di Bandara agar lebih tegas, terkait tapal batas penjemputan dari pihak driver online. Otoritas Bandara Syamsudin Noor PT Angkasa Pura 1 memang sudah punya kesepakatan, tetap ada saja intimidasi saat driver online menjemput di luar tapal batas yang sudah ditentukan.

Tuntutan lain dari komunitas driver online Kalsel, meminta instansi terkait untuk memberikan jaminan, kenyamanan, dan keamanan mereka dalam melakukan aktivitas sebagai driver online secara keseluruhan di Kalsel.

“Juga kasus-kasus driver online yang masuk ke kepolisian segera ditindaklanjuti dan diselesaikan secara tuntas. Sejauh ini ada 2 kasus yang masuk, tapi tidak ada perkembangan sama sekali,” ujar Pandu Setiawan, Ketua Forum Driver Online Kalsel

Sopir berbasis layanan daring di Banua ini menambahkan agar ada payung hukum yang menaungi dan melindungi dalam setiap pekerjaan mereka di lapangan. Termasuk meminta kepada mitra aplikasi (Grab dan Gocar) kembali meninjau sistem yang sudah ada dengan tujuan untuk menyejahterakan driver online.

“Kita minta keadilan. Pada saat ini sebetulnya kita sudah punya kesepakatan dengan pihak otoritas Bandara, kepolisian, dan taksi Bandara. Namun kenyataannya pada saat menjemput di luar tapal batas pun kita masih diintimidasi dan ditangkap,” jelas Pandu Setiawan.



Sejauh ini, forum driver online Kalsel dan otoritas Bandara sudah bersepakat bahwa batas penjemputan driver online berada di rumah dinas GM Angkasa Pura 1 Bandara Syamsudin Noor.  “Tapi kami menjemput di luar dari situ pun masih dintimidasi,” akunya. Ketua Forum Driver Online menyebut, saat ini jumlah mereka mencapai 2.400 orang di seluruh wilayah Kalsel.

Apapun alasannya, karena kesepakatan itu sudahditandatangani, pihak driver online meminta agar semuanya dilaksanakan sesuai dengan apa yang sudah disepakati.

Demo pagi ini disambut Ketua Komisi III DPRD Kalsel H Supian HK. Ia mengapresiasi dan berjanji akan menyampaikan aspirasi dari masyarakat mana pun. Ia berjanji akan mempertemukan otoritas Bandara Syamsudin Noor dan Forum Driver Online Kalsel untuk duduk bersama. “Jangan ada salah satu yang dirugikan. Cari jalan terbaik,” katanya. Kedua belah pihak juga ia harapkan sementara menahan diri dan jangan terpengaruh emosi.

Setelah reses dalam pekan ini, DPRD Kalsel akan menjadwalkan pertemuan kedua belah pihak untuk bisa bertemu membahas kesepakatan maupun kasus yang dialami driver online. (mario)

Reporter : Mario
Editor : Abi Zarrin Al Ghifari

Bagikan berita ini!
  • 6
    Shares
Advertisement

Headline

Trending Selama Sepekan