Connect with us

Kab. HSU

Dosen dan Mahasiswa UI ke SMAN 1 Amuntai, ‘Beri Kuliah’ Pendewasaan Usia Nikah

Diterbitkan

pada

Dosen dan mahasiswa UI saat memberikan sosialisasi pendewasaan usia nikah di SMAN 1 Amuntai. Foto : dew

AMUNTAI, Puluhan pelajar SMA Negeri 1 Amuntai Kabupaten Hulu Sungai Utara (HSU) mendapatkan bimbingan serta sosialisasi pendewasaan usia nikah dan ketahanan keluarga bertajuk “Training for Trainers” dari dosen Universitas Indonesia (UI) dan mahasiswa UI.

Kegiatan digelar di aula SMAN 1 Amuntai, Sabtu (12/10), disambut antusias dan positif para pelajar serta pihak sekolah.

Ahmad Zaini, Wakasek SMAN 1 Amuntai berterimakasih atas kedatangan dosen UI dan mahasiswa Fakultas Hukum UI yang menyempatkan datang ke Kabupaten Hulu Sungai Utara khususnya memberikan bimbingan pengetahuan kepada para pelajar.

Sementara itu, Heru Susetyo, dosen Fakultas Hukum UI menuturkan, pendewasaan usia perkawinan bertujuan memberikan pengertian dan kesadaran kepada remaja agar di dalam merencanakan keluarga dapat mempertimbangkan berbagai aspek berkaitan dengan kehidupan berkeluarga.

Diantaranya aspek kesiapan fisik, mental, emosional, pendidikan, sosial, ekonomi serta menentukan jumlah dan jarak kelahiran.

“Usia minimal pada saat perkawinan yaitu 21 tahun bagi wanita, dan 25 tahun bagi pria,” terang Heru yang juga pemateri dalam kegiatan ini.

Dirinya menyebutkan bahwa, perkawinan di usia dewasa akan menjamin kesehatan reproduksi ideal bagi wanita, sehingga kematian ibu melahirkan dapat dihindari.

“Jadi jangan terburu buru menikah di usia dini,,” imbuhnya.

Selain itu, Heru mengharapkan diselenggarakannya acara ini, dapat memberikan kesadaran kepada para remaja agar di dalam perencanaan berkeluarga dapat mempertimbangkan terlebih dulu aspek berkaitan dengan perencanaan kehidupan berkeluarga. Baik itu kesiapan fisik, mental, emosional, pendidikan, sosial, ekonomi serta menentukan jumlah maupun jarak kelahiran.

Kegiatan yang diikuti sekitar 40 pelajar perwakilan kelas X dan XI, disamping diberikan penyuluhan mengenai efek pernikahan dini bagi kesehatan fisik dan psikis, juga diberikan pembekalan mengenai pemahaman hukum pernikahan dini dalam agama serta memotivasi mimpi, cita-cita para peserta agar hidup lebih terarah dan terencana (dew)

Reporter : Dew
Editor : Bie

 

Bagikan berita ini!
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
-->