Connect with us

Lifestyle

Cuitan Geram Putri Gus Mus Tanggapi Omongan ‘Hasrat Seksual’ Tengku Zul

Diterbitkan

pada

Ienas Tsuroiya dan Tengku Zulkarnain. (Twitter) Foto : twitter

Pernyataan Wakil Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia, Ustaz Tengku Zulkarnain terkait ‘pemaksaan hasrat seksual’ di sebuah stasiun televisi memicu kontroversi.

Menanggapi adanya kasus pemerkosaan dan kekerasan dalam rumah tangga, Tengku Zulkarnain mengaku tidak menerima ketika hasrat seksual ditahan.

“Kalau sudah mau (seks), ya mesti, si istrinya mah diam aja, tidur aja, nggak sakit kok,” ujar Tengku Zul dalam dialog televisi tersebut.

Karena itu pula, imbuh Tengku Zulkarnain, pihaknya menolak pengesahan Rancangan Undang Undang Penghapusan Kekerasan Seksual (RUU PKS).

Pun dia bilang bahwa ketika berhubungan seks, suami dan istri tidak memerlukan mood. Bahkan, dalam pernyataan itu, Tengku Zulkarnain membawa alasan agama.

“Masa seks itu harus mood suami istri. Tak ada dalam agama itu, hubungan suami istri itu harus mood,” ujar Tengku Zulkarnain.

Pernyataan ini menuai kecaman dari sejumlah orang. Mereka melontarkan protes, kritik dan kecaman melalui linimasa di jejaring sosial Twitter.

Salah satunya yang mengecam adalah Ienas Tsuroiya, putri pengasuh Pondok Pesantren Raudlatut Thalibin Kiai Haji Ahmad Mustofa Bisri alias Gus Mus.

Mengawali reaksinya melalui akun jejaring sosial Twitter @tsuroiya, Ienas Tsuroiya langsung menyebut istigfar. Dia mengaku syok mendengar pernyataan Tengku Zulkarnain.

Ienas Tsuroiya menilai Tengku Zulkarnain kelewatan atas pandangannya terhadap perempuan. Seolah, imbuh Ienas Tsuroiya, perempuan hanya properti belaka.

“Astaghfirullah. Beneran shock saya melihat klip ini. ‘Ustadz’ TZ ini bawa-bawa nama MUI, tapi sedemikian parah pandangannya terhadap perempuan. Istri dianggap sebagai ‘properti’, seakan benda mati. Lebih parah lagi, lawan diskusi sudah jelas berjilbab, masih ditanya: “Anda muslim?” cuit Ienas Tsuroiya.

Dia mengklaim cuitannya mendapat lebih dari 100 tanggapan. Sebagian besar, katanya, memiliki keresahan yang sama seperti dirinya.

“Lebih dari 100 respon atas twit ini. Sebagian besar mempunyai keresahan yang sama seperti saya. 
Ajaran Islam yang saya pelajari selama ini, sangat memuliakan perempuan. Kisah Rasul SAW yang saya baca, sangat menghargai istri,” kicau Ienas Tsuroiya.

Namun, imbuh Ienas Tsuroiya, ada pula yang membela Tengku Zulkarnain.

“Terselip beberapa respons yang membela TZ, dengan menyitir hadits yang berbunyi Kira-kira seperti ini: ‘istri yang menolak ajakan suami, (berhubungan badan), akan dilaknat hingga pagi..’,” cuit Ienas Tsuroiya.

Ienas Tsuroiya menyebut hadits tersebut memang sering disalahgunakan sebagai pembenaran dari kesewenang-wenangan suami.

“Memang hadits itu yang sering dipakai sebagai pembenaran ‘kesewenang-sewenangan’ suami. Tapi perlu juga diketahui, hadits yang berisi tuntunan berinteraksi dalam perkawinan tidak hanya hadits yang itu. Yang pernah mondok di pesantren pasti pernah dengar kitab ‘Uquddulujain’,”  kicau Ienas Tsuroiya. (suara.com)

Reporter:suara.com
Editor:KK

Bagikan berita ini!
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Lanjutkan membaca
Advertisement
-->