Connect with us

HEADLINE

Evaluasi Penerapan PPKM, Jokowi: Ekonomi Turun, Covid-19 Tidak  

Diterbitkan

pada

Presiden Joko Widodo atau Jokowi. [Biro Pers Istana]

KANALKALIMANTAN.COM, JAKARTA – Presiden Joko Widodo mengevaluasi soal penerapan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Jawa-Bali sejak 11 Januari lalu.

Dia menyebut belum ada perbaikan dari segi penularan Covid-19 serta ekonomi di Indonesia.

Hal ini disampaikan Jokowi dalam rapat terbatas (ratas) di Istana Bogor pada Jumat (29/1/2021) lalu.

Rapat tersebut dihadiri Menko Maritim dan Marves Luhut Binsar Pandjaitan, Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin, Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian, Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo, Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto, dan Seskab Pramono Anung.



 

Menurut Jokowi, tidak masalah jika perekonomian melorot karena PPKM, asalkan penularan Covid-19 ikut berkurang. Namun, yang terjadi sekarang malah sebaliknya.

“Ada PPKM ekonomi turun, sebetulnya gak apa-apa asal Covid-nya juga turun, tapi ini tidak,” ujar Jokowi dalam rapat yang dipublikasikan melalui akun YouTube sekretariat Presiden, Minggu (31/1/2021).

Karena itu, ia berpesan kepada jajarannya yang hadir untuk bisa membuat kebijakan dan penerapan yang terbaik bagi perekonomian dan usaha pencegahan penularan Covid-19 di Indonesia.

Cara ini, kata Jokowi, harus dipikirkan dengan matang.

“Tolong ini benar-benar dikalkulasi, betul-betul dihitung sehingga kita mendapatkan sebuah formula, ya memang formula standar itu gak ada, negara lain gak ada,” jelasnya.

Beriringan dengan kebijakan yang sesuai, Jokowi minta mulai bulan Februari kegiatan vaksinasi digencarkan.Dengan demikian, Indonesia akan bisa mengendalikan pandemi dengan baik ke depannya.

“Kemudian setelah itu saya harapkan di Februari ini kita kepung dengan vaksinasi,” pungkas Jokowi. (suara.com)
Reporter: suara.com
Editor: kk


iklan

Disarankan Untuk Anda

Paling Banyak Dibaca

-->