Connect with us

Kisah Sufi

Hasan al-Bashri, Rembesan Air Kencing, dan Tetangga Nasrani

Diterbitkan

pada

Ilustrasi net

Dalam Kitâb al-Imtâ’ wa al-Mu’ânasah, Imam Abu Hayyan al-Tauhidi mencatat sebuah kisah tentang akhlak mulia yang ditunjukkan Imam Hasan al-Bashri terhadap tetangganya yang beragama Nasrani. Berikut kisahnya:

كان للحسن جارٌ نصرانيّ، وكان له كنيف علي السّطْح، وقد نقب ذلك في بيته، وكان يتحلّب منه البول في بيت الحسن، وكان الحسنُ أمَرَ بإناء فوُضِع تحته، فكان يخرج ما يجتمع منه ليلًا، ومضي علي ذلك عشرون سنةً، فمرض الحسنُ ذاتَ يَوْم فعاده النَّصرانيّ، فرأي ذلك، فقال: يا أبا سعيد، مُذْ كَمْ تَحْمِلُون مِنِّي هذا الأَذَي؟ فقال: منذ عشرين سنةً. فقطع النَّصرَانيّ زُنّاره وأسلم

Hasan (al-Bashri) bertetangga dengan seorang Nasrani yang memiliki kamar kecil (jamban/toilet) di atap (rumahnya), dan (lama-lama) berlubang ke dalam rumah Hasan (al-Bashri). Dari lubang itu, air kencing merembes (bocor) ke dalam rumah Hasan (al-Bashri). Hasan meminta sebuah wadah, lalu ia meletakkannya di bawah lubang yang bocor. Ia keluar setiap malam untuk membuang air kencing yang sudah penuh, dan itu sudah dilakukan selama dua puluh tahun lamanya.

Suatu ketika Hasan (al-Bashri) sakit dan (tetangganya yang beragama) Nasrani itu menjenguknya, ia melihat kebocoran yang terjadi di rumah Hasan (al-Bashri).

Ia bertanya: “Wahai Abu Sa’id, sudah berapa lama kau menanggung kesusahan dariku ini?”

Hasan (al-Bashri) menjawab: “Sudah dua puluh tahun.”

Seketika itu juga ia memotong ikat pinggangnya dan memeluk Islam. (Imam Abu Hayyan al-Tauhidi, Kitâb al-Imtâ’ wa al-Mu’ânasah, Beirut: al-Maktabah al-‘Ashriyyah, 2011, h. 247)

****

Bisahkah kita membayangkan, dua puluh tahun bersabar menanggung kesusahan yang setiap hari menimpa; setiap malam keluar rumah sembunyi-sembunyi membuangnya, dan harus melalui hal yang sama setiap harinya. Bisahkah kita membayangkan berada di posisi itu?

Tentu sulit, bahkan mungkin hampir mustahil kita kuat melakukannya. Namun Imam Hasan al-Bashri melakukan itu untuk dua puluh tahun lamanya. Bersabar membersihkan rembesan air kencing yang masuk ke rumahnya. Ia tidak marah-marah mendatangi tetangganya dan memperingatkannya. Ia memilih diam dan membersihkannya setiap hari. Ia sedang mengamalkan ajaran nabinya, “falyukrim jârahu” (memuliakan tetangga).

Jika diamati lebih dalam, kisah di atas mengandung banyak sisi menarik. Pertama, soal kerukunan dalam hidup bertetangga, meski terhadap orang yang berbeda agama sekalipun. Karena itu, tetangganya yang Nasrani pun menjenguknya ketika ia sakit. Ini menunjukkan kesehatan hubungan di antara mereka.

Kedua, kesabaran dan keluasan hati Imam Hasan al-Bashri. Ia dijenguk oleh tetangganya saat sedang sakit. Artinya, sepanjang dua puluh tahun lamanya ia memperlakukan tetangganya dengan baik. Tidak pernah menampakkan amarah, ketidak-sukaan, atau kelelahan di hadapannya, meski ia harus setiap hari membersihkan rumahnya dari najis air kencing. Ia sama sekali tidak menampakkan ketidak-sukaan terhadap tetangga yang menyusahkannya itu. Andai ia menampakkannya, mungkin tetangganya akan enggan untuk menjenguknya.

Ketiga, besarnya pengaruh akhlak yang mulia. Ketika tetangga Nasrani itu menjenguk Imam Hasan al-Bashri, ia melihat kesusahan yang dialami Hasan al-Bashri. Ia terkejut, selama ini kanîf (jamban) miliknya bocor ke rumah Imam Hasan al-Bashri. Sebagai tetangga yang hidup berdampingan dengannya cukup lama, ia pasti tahu kedudukan Hasan al-Bashri di kalangan umat Islam ketika itu. Ia adalah ulama yang sangat dihormati. Tapi ia harus menanggung kesusahan najis setiap hari karenanya. Tentunya ia tahu, umat Islam sangat menjaga kesuciannya dari najis, apalagi seorang ulama seperti Hasan al-Bashri.

Karena itu, ia tertegun melihat persembahan akhlak sehalus ini; ia terkejut menyaksikan pertunjukkan kesabaran sekokoh ini. Maka, seketika itu ia memotong ikat pinggangnya dan memutuskan menjadi Muslim.

Akhlak baik Hasan al-Bashri membuatnya tertarik memeluk Islam, tanpa bujuk rayu dan paksaan. Dengan akhlak yang baik, orang akan tertarik dengan prinsip hidup kita, dan apa yang melatari tindakan kita. Dalam hal ini, sang tetangga yakin bahwa perilaku Hasan al-Bashri berasal dari nilai-nilai agama yang dianutnya, sehingga tanpa ragu ia memutuskan menjadi Muslim.

Ini menunjukkan bahwa akhlak yang baik berperan besar dalam penyebaran Islam, sebagaimana sabda Rasulullah (HR. Imam Ahmad):

‎إِنَّمَا بُعِثْتُ لأُتَمِّمَ مَكَارِمَ الأَخْلاَق

“Sesungguhnya aku diutus untuk menyempurnakan kemuliaan akhlak.”

Pertanyaannya, seberapa besar upaya kita mengamalkannya? Wallahu a’lam bish-shawwab… Muhammad Afiq Zahara, alumni PP. Darussa’adah, Bulus, Kritig, Petanahan, Kebumen. (nuonline)

Reporter : nu.or.id
Editor : kk

Bagikan berita ini!
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Kisah Sufi

Rabiah Al-Adawiyah, Sufi Perempuan Peletak Dasar Mazhab Cinta

Diterbitkan

pada

Diunggah oleh

Ucapan terkenal Rabiatul Adawiyah, “Istighfāruna yahtāju ilā istigfārin” atau “Kalimat istighfar atau permohonan ampun kita (baca: ibadah) perlu juga dimintakan ampun.” foto: ilustrasi

KANALKALIMANTAN.COM, Abdul Wahhab As-Sya’rani merasa tidak perlu memperkenalkan riwayat Rabiatul Adawiyah atau Rabiah. Dalam At-Thabaqatul Kubra: Lawaqihul Anwar fi Thabaqatil Akhyar, sebuah hagiografi karya As-Sya’rani, ia mengatakan, kelebihan sufi perempuan yang satu ini cukup banyak dan begitu populer.

Rabiah diperkirakan lahir pada 713-717 M atau 95-99 H di Kota Basrah. Ia adalah ibu dari para sufi besar setelahnya. Pandangan-pandangan spiritualnya terus hidup di kalangan sufi selanjutnya. Ulama yang menaruh hormat kepadanya antara lain adalah Sufyan At-Tsauri, Al-Hasan Al-Bashri, Malik bin Dinar, dan Syaqiq Al-Balkhi.

Rabiatul Adawiyah ahli ibadah perempuan yang kerap menangis dan bersedih karena ingat akan kekurangan-kekurangan dirinya di hadapan Allah. Jika mendengar keterangan perihal neraka, Rabiah jatuh tak sadarkan diri untuk beberapa saat.

Rabiatul Adawiyah dapat dikategorikan sebagai khawashul khawash dalam tingkatan Imam Al-Ghazali atau superistimewa, tingkat tertinggi setelah tingkat orang kebanyakan (awam) dan tingkat orang istimewa (khawash). Kalau kebanyakan orang beristighfar atau meminta ampunan Allah atas dosa, Rabiah beristighfar untuk ibadah yang tidak sempurna.

Rabiah menganggap ibadahnya penuh kekurangan baik secara lahiriyah-formal maupun batin-spiritual karena masih tercampur niat-niat yang kurang tulus dan segala penyakit batin yang menyertai ibadah tersebut.

Istighfar di akhir ibadah merupakan pengakuan atas kekurangan dalam ibadah tersebut. Ahli makrifat menyepakati anjuran istighfar usai beramal saleh. Dalam riwayat, para sahabat bercerita bahwa Rasulullah SAW beristighfar tiga kali tiap selepas sembahyang wajib. Maksudnya, menetapkan syariat istighfar usai beramal bagi umatnya sekaligus mengingatkan akan ketidaksempurnaan ibadah mereka. (As-Sya’rani, Al-Minahus Saniyyah).

Kita kemudian mengenal ucapan yang populer dari Rabiatul Adawiyah, “Istighfāruna yahtāju ilā istigfārin” atau “Kalimat istighfar atau permohonan ampun kita (baca: ibadah) perlu juga dimintakan ampun kembali.”  (Al-Ghazali, Ihya Ulumiddin; An-Nawawi, Al-Adzkar; dan As-Sya’rani, At-Thabaqatul Kubra: 65).

Rabiah bukan tipe orang yang mudah menerima pemberian orang lain. Ia begitu zuhud. Ia kerap menolak pemberian orang lain. Ia akan dengan jujur mengatakan, “Aku tidak terlalu berhajat pada dunia.”

Memasuki usia ke-80, fisiknya melemah. Tubuhnya begitu kurus sehingga hampir-hampir jatuh ketika berjalan. Tempat sujud Rabiah persis seperti tempat genangan air. Tempat sujudnya selalu basah dengan air mata.

Rabiah sering terlibat percakapan dengan Sufyan At-Tsauri. Suatu ketika, ia mendengar Sufyan At-Tsauri menyatakan prihatin atas dirinya, “Alangkah sedihnya.” Rabiah lalu menjawab, “Betapa kecil kesedihan itu. Andai aku bersedih, niscaya tidak ada kehidupan di sana.”

Sufyan At-Tsauri pernah berdoa di dekat Rabiah, “Ya Allah, berikanlah ridha-Mu padaku.” Rabiah menanggapinya, “Apakah kau tidak malu kepada Allah dengan meminta ridha-Nya. Sedangkan dirimu tidak ridha atas ketentuan-Nya.” Sufyan At-Tsauri kemudian beristighfar. (Al-Ghazali, Ihya Ulumiddin: 346).

Rabiah pernah ditanya kapan seorang hamba dikatakan ridha atas ketentuan Allah. Ia mengatakan, “Ketika musibah membuatnya bahagia sebagaimana kebahagiaannya ketika mendapatkan nikmat.” (Imam Al-Qusyairi, Risalatul Qusyairiyah: 89).

Di tengah luapan rindunya yang tak terkendali, Rabiah pernah melontarkan kalimat ini dalam munajatnya, “Apakah dengan api aku harus membakar hati ini yang mencintai-Mu?” (Imam Al-Qusyairi, Risalatul Qusyairiyah: 147).

Rabiah dikenal sebagai sufi bermazhab cinta. Salah satu Syarah Al-Hikam mengutip syair yang cukup mewakili pandangan sufistiknya. Syair Rabiah itu diterjemahkan dalam tiga larik berikut ini:

Semuanya menyembah-Mu karena takut neraka.

Mereka menganggap keselamatan darinya sebagai bagian (untung) melimpah.//

Atau mereka menempati surga, lalu  mendapatkan istana dan meminum air Salsabila//

Bagiku tidak ada bagian surga dan neraka. Aku tidak menginginkan atas cintaku imbalan pengganti.

Rabiah wafat sekitar tahun 801 M atau 185 H. Ia wafat pada usia 83 tahun. Rabiah ingin memastikan kafan pembungkus jenazahnya berasal dari harta yang jelas. Oleh karena itu, ia telah menyiapkan jauh-jauh hari kain kafan yang kelak membungkus jenazahnya. Ia semasa hidup meletakkan kain kafan itu di depannya, tepatnya di tempat sujudnya. (As-Sya’rani, At-Thabaqatul Kubra: 66). Wallahu a’lam. (nuonline/alhafiz kurniawan)

Reporter : nuonline
Editor : kk

Bagikan berita ini!
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Lanjutkan membaca

Budaya

Post belum terbit

Diterbitkan

pada

Diunggah oleh

Postingan untuk kategori ini belum tersedia, anda akan admin alihkan kehalaman awal.

Bagikan berita ini!
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Lanjutkan membaca

Paling Banyak Dibaca

-->