Connect with us

Infografis Kanalkalimantan

Poster Propaganda Anti Agama di Uni Soviet

Diterbitkan

pada

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

KANALKALIMANTAN.COM, BANJARBARU – Di mata Uni Soviet, agama adalah institusi kapitalis dan borjuis untuk mengendalikan rakyat Uni Soviet yang baik dan rendah hati. Dengan demikian, pada 1921 hingga 1928 pemerintah Uni Soviet melakukan persekusi besar-besaran terhadap umat beragama, terutama kepada umat Kristen Ortodoks, Katolik, Yahudi hingga Islam. Ribuan gereja, sinagoga, dan masjid diambil paksa oleh pemerintah Uni Soviet dan dialihfungsikan menjadi bangunan dengan fungsi lain.

Di mata komunis, agama tak lain dan tak bukan hanya dongeng dan fantasi semata, yang menyesatkan dan membutakan umat manusia sehingga harus dihilangkan atau dihancurkan.

Sehingga tepat jika ada yang mengatakan, “Komunisme bertentangan dengan Pancasila”. Pancasila yang mengakui Tuhan yang Esa tentu takkan pernah selaras dengan paham komunisme yang menganggap Tuhan sebatas karangan manusia.

Di awal revolusi, propaganda ateis didorong untuk melenyapkan agama. Tentang agama lebih sebagai a musuh kelas, penyebab kebencian, daripada pesaing bagi pikiran orang, pemerintah menghapus hak prerogatif Gereja ortodok dan menjadi sasaran ejekan. Ini termasuk prosesi anti-agama yang menyeramkan dan artikel surat kabar yang menjadi bumerang, mengejutkan penduduk yang sangat religius. Itu dihentikan dan diganti dengan ceramah dan metode intelektual lainnya. Itu Masyarakat Tak Bertuhan diatur untuk tujuan tersebut, dan majalah Bezbozhnik (The Godless) dan Orang Tak Bertuhan di Tempat Kerja menyebarkan propaganda ateis.[148] Pendidikan ateis dianggap sebagai tugas utama sekolah Soviet. Upaya untuk melikuidasi buta aksara terhalang oleh upaya untuk menggabungkannya dengan pendidikan ateis, yang menyebabkan petani menjauh dan akhirnya berkurang.



Pada tahun 1929, semua bentuk pendidikan agama dilarang sebagai propaganda agama, dan hak untuk propaganda anti-agama secara eksplisit ditegaskan, di mana Liga Ketuhanan menjadi Liga Militan Godless.

Sebuah “Rencana Lima Tahun Tak Bertuhan” diumumkan, konon atas dorongan massa. Kebajikan Kristen seperti kerendahan hati dan kelembutan hati diejek di media, dengan disiplin diri, kesetiaan pada partai, kepercayaan pada masa depan, dan kebencian terhadap musuh kelas direkomendasikan sebagai gantinya. Propaganda anti-agama di Rusia menyebabkan berkurangnya demonstrasi publik tentang agama.

Banyak upaya anti-agama didedikasikan untuk mempromosikan sains sebagai gantinya. Dalam pembongkaran mukjizat — seorang Madonna yang menangis darah, yang terbukti sebagai karat yang mencemari air dengan menuangkan air beraneka warna ke dalam patung — ditawarkan kepada para petani yang menonton sebagai bukti sains, yang mengakibatkan kerumunan itu menewaskan dua ilmuwan .

Mereka juga mencoba untuk menggulingkan citra injili Yesus. Literatur Uni Soviet pada 1920-an, mengikuti tradisi demitologisasi Yesus, yang dibuat dalam karya Strauss, Renan, Nietzsche dan Binet-Sanglé, mengedepankan dua tema utama – penyakit kejiwaan dan penipuan. Hanya pada pergantian tahun 1920-an dan 1930-an propaganda Uni Soviet memenangkan penghargaan pilihan mitologis, yaitu penyangkalan terhadap keberadaan Yesus.

Sebuah “Gereja yang Hidup” Gerakan membenci hierarki Ortodoks Rusia dan memberitakan bahwa sosialisme adalah bentuk modern dari Kekristenan; Trotsky mendesak dorongan mereka untuk memecah Ortodoksi.

Selama Perang Dunia II, upaya ini dibatalkan; Pravda menggunakan huruf besar untuk kata “Tuhan” untuk pertama kalinya, karena kehadiran religius benar-benar didorong. Sebagian besar untuk konsumsi asing, yang secara luas tidak dipercaya, dengan Presiden Franklin D. Roosevelt mengutuk baik Nazisme dan Komunisme sebagai rezim ateis yang tidak mengizinkan kebebasan hati nurani. Kemunduran ini mungkin terjadi karena tidak efektifnya upaya anti-agama Soviet.

Berikut infografis beberapa poster yang pernah digunakan di Uni Soviet sebagai propaganda anti agama.


  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
iklan

Disarankan Untuk Anda

Paling Banyak Dibaca

-->