Connect with us

Kota Banjarbaru

PLN Kalselteng Perkuat Keandalan Jaringan Jelang Idul Fitri 1442 H

Diterbitkan

pada

PLN Kalselteng terus memperkuat jaringan jelang lebaran Foto: ist
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

KANALKALIMANTAN.COM, BANJARBARU– Menjelang hari raya Idulfitri 1442 Hijriah, PT PLN (Persero) Unit Induk Wilayah Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah (PLN Kalselteng) pastikan pasokan listrik dalam kondisi aman. Langkah tersebut dilakukan dengan memperkuat keandalan suplai jaringan listrik di Provinsi Kalimantan Selatan dan Provinsi Kalimantan Tengah.

General Manager PLN Kalselteng, Tonny Bellamy, menegaskan, pihaknya sudah mempersiapkan strategi operasi kelistrikan secara khusus untuk menyongsong perayaan Idulfitri 1442 H.

PLN selalu dituntut lebih baik dalam menyambut setiap momen penting. Langkah antisipatif yang dilakukan mulai dari tahap persiapan sistem, mitigasi risiko, penetapan masa siaga, hingga penetapan daerah pantauan khusus.

“Guna menyongsong hari raya idulfitri 1442 H kami sudah siapkan prosedur strategi operasi secara khusus, dengan harapan selama perayaan hari raya lebaran tidak ada kendala dalam suplai listriknya, sehingga aktivitas perayaan dan ibadah masyarakat dalam keadaan aman dan nyaman,” ungkap Tonny.



Baca juga : Viral Pengemudi Mobil Terobos Penyekatan, Pelaku Masih Berusia 16 Tahun

Ia menjelaskan, sistem kelistrikan di Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah telah ter-interkoneksi dengan sistem Barito – Mahakam. Berdasar neraca daya sistem interkoneksi tersebut diperkirakan beban puncak saat perayaan Idulfitri 1442 H sebesar 1.202 Mega Watt (MW), dengan cadangan daya mampu sebesar 466 MW.

“Sebagai langkah awal, tentu kami pastikan kami informasikan bahwa saat ini Kelistrikan di Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah terbagi dalam 4 subsistem (isolated) dan sistem yang telah interkoneksi dengan sistem Barito – Mahakam, Perkiraan beban puncak pada malam ramadhan dan idulfitri sebesar 1.202 MW dengan cadangan daya mampu sebesar 466 MW, artinya daya tersebut sangat cukup sebagai cadangan,” jelas dia.

Dari sisi keandalan jaringan distribusi listrik ke pelanggan, Tonny memaparkan kegiatan care for asset menjadi mitigasi risiko yang dilakukan PLN untuk mencegah terjadinya gangguan dengan melakukan upaya predictive maintenance, yakni melakukan pengecekan kondisi aset jaringan listrik, dan perintisan pohon, khususnya di titik rawan yang berpotensi menyebabkan gangguan.

Selain itu PLN juga melakukan upaya corrective maintenance, yakni upaya percepatan penyelesaian gangguan yang bisa terjadi akibat faktor alam seperti hujan, sambaran petir dan kerubuhan pohon.

“Perintisan pohon yang berpotensi mengganggu jaringan listrik sudah kami selesaikan. Masa siaga kami tetapkan mulai tanggal 12 April 2021 hingga 19 Mei 2021, Itu artinya Untuk pemeliharaan rutin saat ini sudah kami hentikan, kami hanya fokus melakukan upaya corrective maintenance saja. Jadi jika ada padam listrik saat ini, itu bukan karena adanya pemeliharaan, murni karena gangguan,” papar dia.

Baca juga : WN China Masuk Indonesia Saat Larangan Mudik, DPR: Pemerintah Harusnya Peka

Guna memastikan percepatan penyelesaian gangguan akibat faktor alam, Tonny mengatakan PLN sudah mengerahkan sebanyak 1.829 petugas pelayanan teknik yang siaga 24 jam.

Selain itu guna mempermudah koordinasi dan mendukung mobilisasi petugas, PLN menyiapkan sebanyak 205 unit kendaraan roda empat, 121 unit kendaraan roda dua, dan 151 posko yang tersebar di masing-masing Unit PLN.

“Jumlah personel dan armada yang kami siapkan saat ini sebanyak 1.829 petugas kami siapkan di Kalsel dan Kalteng. Ini merupakan bentuk komitmen kami yang secara serius ingin sukseskan perayaan Idulfitri 1442 H,” tegas dia.

Selain itu Tonny menjelaskan strategi percepatan penyelesaian gangguan di daerah pantauan khusus atau kondisi yang harus ditangani segera, pihaknya akan melakukan skema pengamanan khusus dengan menyediakan Unit Gardu Bergerak (UGB) sebanyak 21 unit, Unit Kabel Bergerak (UKB) 3 unit, dan Genset sebanyak 59 unit.

Dengan adanya penguatan personel, kesediaan peralatan dan material, kehandalan sistem kelistrikan serta SOP yang mendukung, maka PLN optimis dengan kondisi kelistrikan Provinsi Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah selama perayaan Idulfitri 1442 H berjalan aman.

Baca juga : Tertangkap, Sopir VW Kuning yang Kabur Saat Diperiksa Ternyata Masih Bocah

Meskipun sudah melakukan berbagai upaya agar suplai listrik tetap terjaga, Tonny juga menegaskan bahwa gangguan alam merupakan salah satu faktor utama penyebab padam yang terjadi diluar kendali PLN.

Terutama gangguan petir yang masih terjadi di musim penghujan seperti saat ini yang bisa menyebabkan gangguan pada jaringan transmisi dan sistem kelistrikan secara meluas. Maka dari itu apabila terjadi padam, Tonny meminta bantuan masyarakat untuk segara melapor kepada PLN melalui aplikasi PLN Mobile, atau Contact Center 123.

“Apabila masyarakat menemukan potensi gangguan jaringan PLN, atau terjadi padam, bantu kami dengan segera lapor dengan menghubungi via aplikasi PLN Mobile, ataupun Contact Center PLN 123,” pungkas Tonny. (kanalkalimantan.com/rls)

Editor: cell

 

 

 


  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
iklan

Disarankan Untuk Anda

Paling Banyak Dibaca

-->