Connect with us

HEADLINE

BEM UI Dipanggil Rektorat Gegara Kritik Jokowi, Jansen Demokrat: Fasilitasi Saja Berdebat

Diterbitkan

pada

Wasekjen DPP Partai Demokrat Jansen Sitindaon. (Suara.com/Ria Rizki).

KANALKALIMANTAN.COM, JAKARTA – Pihak Rektorat Universitas Indonesia (UI) memanggil pengurus Badan Eksekutif Mahasiswa atau BEM UI buntut dari unggahan di media sosial yang mengkritik Presiden Jokowi sebagai “King of Lips Service”.

Menanggapi hal itu, Wakil Sekretaris Jenderal (Wasekjen) DPP Partai Demokrat, Jansen Sitindaon mengatakan, soal kritikan yang disampaikan BEM UI seharusnya ditanggapi biasa saja dan tak berlebihan.
“Soal BEM UI itu harusnya ditanggapi biasa saja,” kata Jansen saat dikonfirmasi Suara.com, Senin (28/6/2021).

Jansen mengaku tak setuju dengan sikap Rektorat UI yang langsung melakukan pemanggilan terkait kritikan yang disampaikan BEM UI. Baginya, seharusnya BEM UI difasilitasi untuk berdebat.

“Ketimbang dipanggil, Rektorat fasilitasi saja di kampus debat ilmiah antara BEM UI mungkin dengan jubir istana dan lain-lain,” ujarnya.



 

 

Baca juga: AA Bersama Puluhan Botol Miras Diamankan di Eks Lokalisasi Pembatuan

Sementara terkait dengan dugaan pemanggilan terhadap BEM UI ada intervensi dari Istana, Jansen mengaku menyayangkannya. Kata dia, kekinian lingkaran Istana banyak juga diisi orang-orang yang kerap kali mengkritik dan aktivis mahasiswa.

“Padahal lingkar kekuasaan banyak diisi aktivis mahasiswa yang dulunya juga tukang kritik. Bahkan sebelum dapat kekuasaan pun masih tukang kritik. Termasuk diisi banyak civil society yang dulu juga raja kritik,” tuturnya.

“Barusan saya lihat di bagian akhir unggahan BEM UI ternyata ada referensinya atas kesimpulan mereka tentang King of Lip Service. Itu saja dibantah, jika dianggap tidak benar,” sambungnya.

Dipanggil Usai Kritik

Sebelumnya, BEM UI memberikan kritikan tajam kepada Presiden Joko Widodo. Dalam kritikan terbuka ini, BEM UI menyebut Presiden Jokowi sebagai “King of Lip Service”.

Kritikan ini dibagikan di akun media sosial BEM UI, baik di Twitter maupun Instagram. BEM UI menyoroti berbagai janji Jokowi yang tidak ditepati, dan menyebut sang presiden kerap mengobral janji.

Baca juga: Terima Penghargaan Best Figure Excellence 2021, Ini Komentar Wali Kota Banjarbaru

“JOKOWI: THE KING OF LIP SERVICE. Halo, UI dan Indonesia! Jokowi kerap kali mengobral janji manisnya, tetapi realitanya sering kali juga tak selaras. Katanya begini, faktanya begitu,” tulis BEM UI di Instagram seperti dikutip oleh Suara.com, Minggu (27/6/2021).

Tak lama berselang, sedikitnya ada 10 mahasiswa pengurus BEM UI dipanggil Rektorat UI termasuk Ketua BEM UI Leon Alvinda Putra oleh Direktur Kemahasiswaan UI Tito Latif Indra pada Minggu (27/6/2021).

“Betul, atas pemuatan meme tersebut di media sosial, UI mengambil sikap tegas dengan segera melakukan pemanggilan terhadap BEM UI pada sore hari Minggu, 27 Juni 2021,” kata Kepala Humas dan KIP UI Amelita Lusia.

Amelita mengklaim pemanggilan ini bukan berarti membungkam kebebasan berpendapat mahasiswa, namun UI menilai tindakan mahasiswa ini telah melanggar aturan. (Suara.com).

Editor : kk


iklan

Disarankan Untuk Anda

Paling Banyak Dibaca

-->