Connect with us

Kota Banjarbaru

Banjarbaru Target Penurunan Angka Stunting Hingga 10% di 2024 

Diterbitkan

pada

Rembuk stunting Kota Banjarbaru digelar pada Kamis (2/9/2021). Foto: humprobjb

KANALKALIMANTAN.COM, BANJARBARU – Mengurangi angka stunting di Kota Banjarbaru, Pemerintah Kota (Pemko) Banjarbaru gelar rembuk stunting tahun 2021 “Kita Turunkan Angka Stunting Dengan Mari Basingsing (Banjarbaru Singkirkan Stunting)”.

Rembuk stunting dipimpin Wali Kota Banjarbaru, Aditya Mufti Ariffin didampingi Wakil Wakil Wali Kota Banjarbaru, Wartono dan Sekretaris Daerah Kota Banjarbaru, Drs H Said Abdullah MSi, Kamis (2/9/2021).

Tampak Ketua PKK Kota Banjarbaru, Kepala SKPD, Camat se Kota Banjarbaru, Ketua Forum Kota Sehat Kota Banjarbaru, Koordinator Kota Tanpa Kumuh (KOTAKU) Kota Banjarbaru, Ketua LPM dan Ketua Forum RT/RW Kota Banjarbaru.



 

 

Wali Kota Aditya menerangkan bahwa rembuk stunting merupakan salah satu dari 8 aksi integrasi pencegahan dan penanggulangan stunting yang telah ditetapkan oleh Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia. Rembuk stunting dilakukan setelah pemerintah kota memperoleh hasil analisis situasi (aksi 1) dan memiliki rancangan rencana kegiatan (aksi 2) penurunan stunting terintegrasi.

Baca juga: Dibiarkan ‘Tumbuh Liar’ di Jalan, Pedagang di Dalam Pasar Pondok Mangga Berkurang

“Pemerintah Kota Banjarbaru secara bersama-sama akan melakukan konfirmasi, sinkronisasi, dan sinergisme hasil analisis situasi dan rancangan rencana kegiatan dari SKPD penanggunjawab layanan dengan hasil perencanaan partisipatif masyarakat yang dilaksanakan melalui musrenbang kelurahan dan kecamatan,’’ ucapnya.

Menurut Aditya penurunan stunting di Kota Banjarbaru sudah cukup baik, dari tahun 2018 sebesar 39,73% yang merupakan prevalensi stunting paling tinggi se Kalimantan Selatan, di tahun 2019 mengalami penurunan sebesar 18,08% dan kembali turun pada tahun 2020 menjadi 14,19% yang dicatat melalui elektronik pencatatan dan pelaporan gizi berbasis masyarakat (e-ppgbm). Angka penurunan itu sesuai dengan target yang telah ditetapkan dalam dokumen Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kota Banjarbaru tahun 2021-2026. Pemerintah Kota Banjarbaru pada tahun 2024 menargetkan penurunan di bawah 10%, dimana target nasional pada tahun 2024 adalah 14%.

“Saya mengharapkan acara rembuk stunting pada hari ini berjalan lancar dan dapat menghasilkan sesuatu yang bermanfaat bagi proses percepatan penanggulangan stunting di Kota Banjarbaru,” tutupnya. (kanalkalimantan.com/ibnu)

Reporter : ibnu
Editor : kk


iklan

Disarankan Untuk Anda

<<

Paling Banyak Dibaca

-->