Connect with us

HEADLINE

Bupati HST Abdul Latif Bersama Rekanan Diperiksa di Gedung KPK

Abdul Latif hanya tersenyum kepada puluhan wartawan yang sudah menunggunya di KPK. Dia sempat membuka mulut, namun urung memberi keterangan dan masuk ke lobi gedung.

Bagikan berita ini!
  • 9
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    9
    Shares

Diterbitkan

pada

KPK menangkap pejabat di HST dalam operasi tangkap tangan. Foto : net
Prev1 of 2
Use your ← → (arrow) keys to browse

JAKARTA, Setelah menjalani proses pemeriksaan dan klarifikasi barang bukti oleh tim KPK, Bupati HST Abdul Latif yang terjaring operasi tangkap tangan (OTT) bersama dua rekanannya, dibawa ke Jakarta. Mereka tiba di gedung KPK, Jalan Kuningan Persada, Jakarta Selatan, Kamis (4/1) pukul 10.34 WIB diantar mobil tahanan. Dia mengenakan kemeja putih dan masker yang menutup sebagian dagunya. Dia juga membawa tas abu-abu.

Di belakang Latif, ada Direktur PT Cipta Persada Barabai, Abdul Basid serta pengusaha juga kontraktor terkait proyek pembangunan RSUD H Damanhuri Barabai, Rifani H Fauzan.

Saat pertama kali menginjakkan di gedung lembaga antirasuah itu,  Latif tidak berkata apapun. Dia hanya tersenyum kepada puluhan wartawan yang sudah menunggunya. Dia sempat membuka mulut, namun urung memberi keterangan dan masuk ke lobi KPK. Rombongan ini kemudian naik ke ruang pemeriksaan di lantai 2.

Pukul 22.36 WIB, datang mobil tahanan kedua. Kali ini ada dua orang yang dibawa. Salah seorang menggunakan batik cokelat, dan seorang lagi mengenakan kemeja seragam berwarna abu-abu. Mereka juga langsung menyusul rombongan pertama tanpa memberi keterangan.

Sementara itu seorang lainnya yaitu pihak swasta dari Surabaya, menurut Febri sudah tiba lebih dulu jelang sore kemarin.

Sebelumnya, menyusul terjadinya proses penangkapan di dua lokasi, yakni Surabaya dan Barabai, HST, Kamis malam sekitar pukul 20.30 Wita, tim KPK bersama anggota Brimob Polda Kalsel membererangkatkan beberapa pihak terkait operasi tangkap tangan (OTT) ke Jakarta. Mereka yang dibawa adalah Bupati HST Abdul Latif,  Direktur PT Cipta Persada Barabai, Abdul Basid serta pengusaha juga kontraktor terkait proyek pembangunan RSUD H Damanhuri Barabai, Rifani H Fauzan.

Dari kesaksian wartawan di lokasi, saat itu Abdul Latif nampak mengenakan baju hem putih dengan celana hitam. Sementara dua pelaku lain mengenakan kaos dan baju putih. Sebelum bertolak ke gedung KPK di Jakarta, rombongan menunggu pesawat di VIP Room Pemprov Kalsel di Bandara Syamsudin Noor Banjarbaru. Lalu akhirnya berangkat dengan penerbangan terakhir menggunakan pesawat Garuda GA 539 rute BDJ-CGK tujuan Bandara Soekarno Hatta di Jakarta.

Tiga orang yang terjaring OTT tersebut didampingi tim KPK yakni Riady Roy, Yushan Nafari Rudi, Sampurno A Budi, Tukiman dan Adriana Agtaria.  Mereka juga didampingi dua petugas Brimob Polda Kalsel Ipda M Jupri, Briptu Didi Nugraha.

Prev1 of 2
Use your ← → (arrow) keys to browse

Bagikan berita ini!
  • 9
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    9
    Shares
-->