Connect with us

HEADLINE

Lapas Banjarbaru Sediakan Blok Khusus Isolasi Covid-19, Mampu Tampung 13 Napi

  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Saat Ini Satu Napi Reaktif Rapid Test Diisolasi di Blok Khusus


  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Diterbitkan

pada

Blok khusus isolasi yang disediakan Lapas Kelas IIB Banjarbaru. foto: rico
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

KANALKALIMANTAN.COM, BANJARBARU – Kantor Wilayah (Kanwil) Kementrian Hukum dan HAM (Kemenkumham) Kalimantan Selatan telah menetapkan Lapas Kelas IIB Banjarbaru sebagai tempat rujukan napi berstatus suspect Covid-19. Atas kebijakan ini, satu blok isolasi mandiri telah disiapkan khusus oleh pihak Lapas (Lembaga Pemasyarakatan).

Untuk melihat lebih jelas seperti apa blok khusus isolasi tersebut, akses wartawan juga sangat dibatasi. Wajar saja, sebab dalam hal ini pihak Lapas melarang siapapun mendekati blok khusus tersebut.

Terlihat dari kejauhan, blok isolasi mandiri tersebut memang nampak berbeda dibandingkan dengan blok hunian lainnya. Sekat pembatas terbuat dari kawat baja hingga pintu gembok terkunci membuat tak ada satupun napi yang bisa keluar masuk dari blok khusus isolasi tersebut.

Jarak blok khusus isolasi ini cukup jauh dengan blok hunian para napi lainnya. Terlebih lagi, antara area blok khusus dan blok hunian para napi terpisahkan oleh tembok yang sangat tinggi.



Baca juga: Satu Napi Jalani Isolasi di Lapas Banjarbaru, Reaktif Setelah Rapid Test

Kepala Lapas Kelas IIB Banjarbaru Amico Balalembang, mengatakan blok khusus isolasi tersebut memang cukup luas. Kapasitasnya mampu menampung belasan napi yang terindikasi terpapar Covid-19.

Kalapas Kelas IIB Banjarbaru Amico Balalembang. foto: rico

“Di blok khusus ini ada 13 kamar. Tiap-tiap kamar ada sekat pembatas antara masing-masing napi. Di dalam kita juga sediakan tempat cuci tangan,” katanya, Selasa (30/6/2020).

Petugas medis di Lapas Banjarbaru merupakan satu-satunya pihak yang diperbolehkan keluar masuk di blok khusus isolasi ini. Mereka bertugas untuk mengawasi dan merawat para napi berstatus suspect Covid-19 dari pemberian asupan gizi maupun vitamin, dengan menggunakan Alat Pelindung Diri (APD) lengkap.

Baca juga: Terima Napi Reaktif Rapid Test, Situasi Lapas Banjarbaru Kondusif

Kalapas Banjarbaru juga mengatakan protokol untuk proses pengantaran napi ke dalam blok khusus tersebut dilakukan sangat ketat. Hal ini demi meminimalisir terjadinya kontak dengan orang-orang di dalam Lapas.

Lapas Kelas IIB Banjarbaru. foto: rico

“Termasuk juga kunjungan dari pihak keluarga, tidak kita perbolehkan masuk. Protokol kesehatan di sini memang sangat ketat. Kunjungan hanya bisa dilakukan melalui video call,” kata Amico.

Hingga hari ini, tercatat ada satu napi yang berada di dalam blok khusus isolasi tersebut. Napi ini dikirim ke Lapas Banjarbaru pada 23 Juni lalu, setelah dinyatakan reaktif dari hari pemeriksaan rapid test. Napi tersebut telah menjalani pemeriksaan swab di RS Daerah Idaman Banjarbaru, untuk memastikan dirinya terpapar Covid-19 atau tidak. Sampai saat ini, pihak Lapas masih menunggu hasil pemeriksaan swab napi tersebut. (kanalkalimantan.com/rico)

Reporter : rico
Editor : bie

 


  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
iklan

Disarankan Untuk Anda

Paling Banyak Dibaca

-->