Connect with us

PLN UIP3B KALIMANTAN

Dukung Pelestarian Budaya, PLN Luncurkan Program TJSL UMKM Rumah Adat Songket Mempawah

Diterbitkan

pada

Hasil olahan kain songket Mempawah yang dipamerkan dalam peresmian Program TJSL PLN untuk UMKM Rumah Adat Songket Mempawah. Foto: pln

KANALKALIMANTAN.COM, MEMPAWAH – Seni menenun songket, sebuah tradisi yang sangat dihargai di Mempawah, hasil olah tangan perwujudan warisan budaya dan inovasi kontemporer.

PT PLN (Persero) Unit Induk Penyaluran dan Pusat Pengatur Beban (UIP3B) Kalimantan melalui PLN Unit Pelaksana Pengatur Beban (UP2B) Kalimantan Barat (Kalbar) meresmikan Program Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan (TJSL) Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) Rumah Adat Songket Mempawah. Peresmian dihadiri oleh berbagai tokoh penting dan masyarakat setempat di Rumah Adat Songket sebuah tempat yang didedikasikan untuk pelestarian dan pengembangan kerajinan tradisional songket khas Mempawah (11/6/2204).

General Manager PLN UIP3B Kalimantan Abdul Salam Nganro menjelaskan bahwa program TJSL yang baru saja diresmikan bertujuan untuk melestarikan kesenian adat songket Mempawah dan mendukung pencapaian tujuan pembangunan berkelanjutan atau Sustainable Development Goals (SDGs). Upaya ini diharapkan dapat berkontribusi pada pencapaian SDGs ke-8 tentang pekerjaan layak dan pertumbuhan ekonomi, serta SDGs ke-12 mengenai konsumsi dan produksi yang bertanggung jawab.

“Dengan sejarah yang kaya yang berakar pada budaya Melayu, menenun songket di Mempawah bukan hanya sebuah kerajinan tetapi juga cara hidup. Sehingga, selain melestarikan kesenian adat songket Mempawah, kami berharap melalui program ini akan terdapat peningkatan kualitas hidup dan kesempatan ekonomi yang lebih besar,” jelas Salam.

Baca juga: Guru PAUD di Banjarmasin Dituntut 15 Bulan Penjara, LKBH PGRI Kalsel Bereaksi

Acara peresmian ini dihadiri oleh Manager PLN Unit Pelaksana Transmisi (UPT) Pontianak, Pln Manager PLN UP2B Kalbar, Sudarto. Dia menyampaikan dukungan penuh dalam upaya melestarikan kebudayaan lokal sekaligus meningkatkan perekonomian masyarakat melalui UMKM. Dia menekankan pentingnya kolaborasi antara pemerintah dan masyarakat untuk mengembangkan potensi daerah.

Seni menenun songket, sebuah tradisi yang sangat dihargai di Mempawah, oleh Erna Juwita, Ketua Rumah Songket Mempawah. Foto: pln

“Melalui dukungan dan kolaborasi dengan berbagai pihak, kami yakin tenun songket Mempawah ini akan terus memperluas jangkauan produknya. Melalui program TJSL yang diresmikan hari ini, dapat melestarikan dan mempromosikan seni yang tak lekang oleh waktu, serta berperan penting dalam memastikan bahwa keterampilan dan pengetahuan diwariskan dari generasi ke generasi,” ungkap Sudarto.

Turut hadir dalam acara ini Camat Jungkat, Mahmud Hasan, yang juga memberikan sambutannya. Beliau mengapresiasi inisiatif ini sebagai langkah positif dalam memberdayakan masyarakat dan mempromosikan kekayaan budaya lokal kepada dunia luar.

Baca juga: Beri Apresiasi Relawan Damkar, Aditya Serahkan Pemadam Portable dan Penghargaan

“Program ini diharapkan dapat menjadi motor penggerak ekonomi masyarakat sekaligus menjaga warisan budaya kita. Karena songket Mempawah, kain tenun tangan dengan pola rumit yang dihiasi dengan benang emas atau perak, telah lama dihormati karena keahlian dan makna budaya yang luar biasa,” ujarnya.

Hadir pula dalam acara tersebut Raja Mempawah ke-13, Dr Ir Mardan Adijaya Kusuma Ibrahim MSc PYAM yang memberikan restu dan dukungan terhadap program ini. Dalam pidatonya, beliau mengatakan penting menjaga warisan budaya dan mendukung generasi muda dalam melanjutkan tradisi yang telah diwariskan oleh nenek moyang. Raja Mempawah ke-13 juga berharap program ini dapat memperkuat identitas budaya Mempawah di mata dunia.

“Kami berharap program ini dapat menjadi menjadi wadah bagi para pengrajin lokal untuk mengembangkan keterampilan mereka dan memasarkan produk songket ke pasar yang lebih luas. Selain itu, program ini juga bertujuan untuk menarik minat generasi muda agar turut melestarikan dan mengembangkan budaya songket, sehingga warisan ini tetap hidup dan berkembang di masa depan,” pungkas Mardan.

Baca juga: Sidang Kasus Tawuran Geng Remaja di Banjarbaru, Hukuman Terjelek Bisa di Lapas atau Panti Sosial

Acara peresmian ditandai dengan pemotongan pita oleh Raja Mempawah ke-13 dan Sudarto, disaksikan oleh semua tamu undangan dan masyarakat yang hadir. Setelah prosesi peresmian, para tamu diajak untuk melihat langsung proses pembuatan songket dan hasil-hasil karya UMKM setempat. Beberapa produk unggulan yang dipamerkan antara lain songket dengan motif khas Mempawah, yang diproduksi dengan teknik tradisional namun dikemas dengan desain modern yang menarik.

Dengan peresmian program ini, diharapkan akan muncul berbagai inovasi dan kreativitas baru dalam dunia kerajinan songket, yang tidak hanya mengangkat nama Mempawah, tetapi juga memperkuat perekonomian lokal melalui sektor UMKM. (Kanalkalimantan.com/adv)

Reporter: adv
Editor: kk


iklan

Komentar

MUSIC HITS with VOA


Disarankan Untuk Anda

Paling Banyak Dibaca

-->